Gandeng Karbon Korea, PLN Siapkan Implementasi Teknologi CCUS di PLTU

T PLN (Persero) menjalin nota kesepahaman (MoU) dengan Karbon Korea Co Ltd terkait impelementasi teknologi Carbon Capture, Utilizaton and Storage (CCUS). Kerja sama ini dilakukan dalam rangka mengakselerasi transisi energi untuk  mencapai net zero emissions 2060.

Gandeng Karbon Korea, PLN Siapkan Implementasi Teknologi CCUS di PLTU
Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, PLN mendukung penuh upaya pemerintah untuk mengembangkan sektor energi yang berkelanjutan dan ramah lingkungan. Termasuk melalui pemanfaatan teknologi ramah lingkungan seperti CCUS untuk menekan emisi karbon dari pembangkit berbahan bakar batubara yang kini dikerjasamakan dengan Karbon Korea. (istimewa)

INILAHKORAN, Jakarta - PT PLN (Persero) menjalin nota kesepahaman (MoU) dengan Karbon Korea Co Ltd terkait impelementasi teknologi Carbon Capture, Utilizaton and Storage (CCUS). Kerja sama ini dilakukan dalam rangka mengakselerasi transisi energi untuk  mencapai net zero emissions 2060.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, PLN mendukung penuh upaya pemerintah untuk mengembangkan sektor energi yang berkelanjutan dan ramah lingkungan. Termasuk melalui pemanfaatan teknologi ramah lingkungan seperti CCUS untuk menekan emisi karbon dari pembangkit berbahan bakar batubara yang kini dikerjasamakan dengan Karbon Korea.

“Ini adalah konsep besar di mana kami menunjukkan kepada dunia, bahwa saat ini PLN memimpin upaya memerangi perubahan iklim di Indonesia. kami telah menunjukkan kepada dunia bahwa kami memiliki kemauan, kami telah menghapus 13 Giga Watt energi fosil dari Rencana Usaha Penambahan Tenaga Listrik (RUPTL), dan hari ini kami akan melakukan pembersihan yang lebih besar lagi,” ujar Darmawan pada sesi MoU di Kantor Pusat PLN, Jakarta, Kamis 7 September 2023.

Baca Juga : Dukung Akselerasi EBT, PLN UID Jabar Konsisten Perkenalkan REC dan Kendaraan Listrik kepada Stakeholder

Darmawan memaparkan, dalam upaya memerangi perubahan iklim global dibutuhkan kolaborasi sebagai kuncinya. Oleh sebab itu, lewat kolaborasi semacam ini, Darmawan optimis peta jalan transisi energi, memerangi perubahan iklim akan lebih mudah dibanding berjalan sendiri.

“Jadi saya telah mendengar banyak laporan tentang Karbon Korea yang merupakan salah satu lembaga terbaik, yang melibatkan teknologi penangkapan dan penyimpanan karbon. Banyak pola dan banyak inovasi, jadi saya menaruh banyak harapan pada kerja sama semacam ini,” ungkap Darmawan. 

Maksud dari kolaborasi implementasi CCUS ini, kata Darmawan, adalah untuk meningkatkan keberlanjutan pembangkitan listrik dan menurunkan emisi karbonnya. Upaya dekarbonisasi menggunakan CCUS ini dirasa strategis karena karbon yang ditangkap bisa dikonversi menjadi produk lain seperti metanol, asam format, hingga dimetil eter. 

Baca Juga : Bocoran Seri Xiaomi 13T Terungkap, Dilengkapi Spek Gahar dan Berbagai Pilihan Warna

Sementara untuk CO2 yang tidak dikonversi bisa digunakan untuk melakukan enhanched oil recovery (EOR) atau enhanched gas recovery (EGS).

Halaman :


Editor : Doni Ramdhani

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita inliahkoran.id WhatsApp Channel : https://whatsapp.com/channel/0029VaGNP8EKrWR5pVfYAU1C
Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.